Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Karakteristik, Sifat-Hakikat, dan Manfaat Sosiologi

Sosiologi sebagai Ilmu Pengetahuan - PPPK Sosiologi 1 hasriani.com

Dalam bahasan ini akan dikupas sedikit tentang Karakteristik, Sifat-Hakikat, dan Manfaat Sosiologi. Simak pembahasannya berikut ini:

a. Definisi Sosiologi

Apa yang dimaksud dengan Sosiologi? Berikut ini definisi Sosiologi menurut beberapa ahli (Soekanto, 2006: 17-18): Menurut Pitirim Sorokin, Sosiologi adalah suatu ilmu yang mempelajari:1) Hubungan dan pengaruh timbal balik antara aneka macam gejala-gejala sosial (agama dan ekonomi, keluarga dan moral, huku dan ekonomi, gerak masyarakat dengan politik);

2) Hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala sosial dengan gejala nonsosial (geografi, biologis dan sebagainya); 3) Ciri-ciri umum semua jenis gejala-gejala sosial.

Roucek dan Warren mengemukakan bahwa Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antarmanusia dalam kelompok-kelompok. Social.

J.A.A van Doorn dan C.J. Lammers mengemukakan bahwa sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang struktur-struktur dan proses-proses kemasyarakatan yang bersifat stabil. Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi mengatakan bahwa sosiologi adalah ilmu yang mempelajari struktur sosial dan proses sosial termasuk di dalamnya adalah perubahan- perubahan sosial.

b. Karakteristik Sosiologi

Bagaimana membedakan sosiologi dengan ilmu lainnya yang tergabung dalam ilmu-ilmu sosial? Sosiologi jelas merupakan ilmu sosial yang obyeknya adalah masyarakat. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri karena telah memenuhi segenap unsur-unsur ilmu pengetahuan, yang ciri-ciri utamanya (Soekanto, 2006: 14) adalah:

Sosiologi bersifat empiris yang artinya bahwa ilmu pengetahuan tersebut didasarkan pada observasi (pengamatan) terhadap kenyataan dan akal sehat serta tidak bersifat spekulatif.

Sosiologi bersifat teoritis, yaitu ilmu pengetahuan tersebut selalu berusaha untuk menyusun abstraksi dari hasil observasi. Abstraksi tersebut merupakan kerangka unsur-unsur yang tersusun secara logis serta bertujuan untuk menjelaskan hubungan-hubungan sebab-akibat, sehingga tersusun menjadi sebuah teori

Sosiologi bersifat kumulatif yang berarti bahwa teori-teori sosiologi dibentuk atas dasar teori-teori yang sudah ada dalam arti memperbaiki, memperluas serta memperhalus teori-teori lama

Sosiologi itu bersifat nonetis, artinya yang dipersoalkan bukanlah baik- buruknya fakta tertentu, tetapi tujuannya adalah untuk menjelaskan fakta tersebut secara analitis.

c. Sifat  dan Hakikat Sosiologi

Jika dilihat dari sudut sifat dan hakikatnya, maka sosiologi meliputi hal-hal sebagai berikut (Soekanto, 1984):

1) Sosiologi merupakan suatu ilmu sosial, dan bukan ilmu pengetahuan alam atau pun ilmu pengetahuan kerohanian

2) Sosiologi bukan merupakan disiplin yang normatif, akan tetapi merupakan suatu displin yang kategoris, artinya sosiologi membatasi diri pada apa yang terjadi dewasa ini dan bukan mengenai apa yang terjadi atau seharusnya terjadi

3) Sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang murni (pure science) dan bukan merupakan ilmu pengetahuan terapan atau terpakai (applied science)

4) Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang bersifat abstrak dan bukan merupakan ilmu pengetahuan yang kongkrit

5) Sosiologi mempunyai tujuan menghasilkan pengertian-pengertian dan pola-pola umum

6) Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang empiris dan rasional

7) Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang umum dan bukan merupakan ilmu pengetahuan yang bersifat khusus.

Sosiologi pada hakikatnya bukanlah semata-mata ilmu murni (pure science) yang hanya mengembangkan ilmu pengetahuan secara abstrak demi usaha peningkatan kualitas ilmu itu sendiri, namun sosiologi bisa juga menjadi ilmu terapan (applied science) yang menyajikan cara-cara untuk mempergunakan pengetahuan ilmiahnya guna memecahkan masalah- masalah sosial yang perlu solusi (Horton dan Hunt, 1992).

d. Manfaat Sosiologi

Memasuki abad ke-20, perkembangan sosiologi makin variatif bidang studi yang menjadi fokusnya. Saat ini perkembangan sosiologi semakin diakui oleh banyak pihak telah memberikan sumbangan yang sangat Bidang- bidang kajian sosiologi juga terus berkembang makin variatif dan telah menembus batas-batas disiplin ilmu lain. Sejumlah bidang sosiologi saat ini telah lahir dan berkembang serta dikenal oleh masyarakat. Beberapa di antaranya adalah sosiologi terapan, perilaku kelompok, sosiologi budaya, perilaku menyimpang, sosiologi industri, sosiologi kesehatan, sosiologi korupsi, dan sosiologi media, hukum dan masyarakat atau sosiologi hukum, sosiologi politik, sosiologi militer,  sosiologi pendidikan, perubahan sosial, sosiologi perkotaan, sosiologi pedesaan, sosiologi agama dan sebagainya (Suyanto, 2006: 8). Di masa-masa mendatang, seiring dengan perkembangan masyarakat yang makin kompleks, akan bisa diprediksi bahwa perkembangan sosiologi juga akan makin beragam dan semakin penting peran dan posisinya.

Dalam bidang pembangunan, sosiologi sebagai suatu ilmu memiliki fungsi dan berkontribusi dalam hal:

1) Penelitian sosial; Kelebihan sosiologi sebagai ilmu sosial adalah kemampuan riset yang memadai. Riset ini bertujuan melihat gejala- gejala dan fakta-fakta sosial  secara empiris dan objektif, untuk pengambilan suatu langkah untuk mengatasi permasalahan.

2) Perencanaan sosial; Sosiologi dapat digunakan untuk pemetaan sosial masyarakat yang digunakan sebagai dasar suatu lembaga atau instansi dalam membuat kebijakan atau perencanaan sosial. yang berdampak luas.

3) Pembangunan sosial, yaitu untuk meningkatkan kualitas masyarakat dari sisi sosial dan budaya, termasuk di dalamnya aspek struktur sosial (institusi, aturan), budaya (nilai, norma, ideologi), dan proses sosial (interaksi, negosiasi).

Posting Komentar untuk "Karakteristik, Sifat-Hakikat, dan Manfaat Sosiologi"